>>>المصدر<<<

[ لمتابعة رابط المشاركـــــــــــــة الأصليّة للبيــــــــــــــان ]
link postingan asal bayan


الإمام ناصر محمد اليماني
Al-Imam Naser Mohammed Al-Yamani
17 - 07 - 1434 هـ
27 - 05 - 2013 مـ
06:06 صباحاً
ــــــــــــــــــــ


فتوى الإمام المهدي ناصر محمد اليماني في الزواج بين المسلمين وأهل الكتاب..

Fatwa Al-Imam Al-Mahdi Naser Mohammed Al-Yamani mengenai pernikahan antara Muslim dan Ahli Kitab..


بسم الله الرحمن الرحيم، والصلاة والسلام على كافة أنبياء الله ورسله وآلهم الطيبين من أوّلهم إلى خاتمهم محمد رسول الله، يا أيها الذين آمنوا صلّوا عليه وعليهم وسلّموا تسليماً ولا تفرقوا بين أحدٍ من رسله وقولوا سمعنا وأطعنا غفرانك ربّنا وإليك المصير، أمّا بعد..

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani, sholawat dan salam ke atas seluruh Nabi dan RasulNya, juga ke atas keluarga mereka yang suci, dari yang pertama hingga ke Penutup mereka Muhammad Rasulullah -shollallaahu 'alayhi wasallam-

Wahai orang-orang yang beriman, sampaikanlah sholawat dan salam ke atas Nabi Muhammad, dan juga ke atas para Nabi dan Rasul kesemuanya dengan salam penghormatan yang sempurna, janganlah kalian membeza-bezakan seorangpun di antara para Rasul itu, dan katakanlah: "Kami dengar dan kami taat, pengampunanMu-lah yang kami harapkan wahai Tuhan kami, dan kepadaMu-lah tempat kami kembali"
amma ba'd


قال الله تعالى:
{ وَلاَ تَنكِحُواْ الْمُشْرِكَاتِ حَتَّى يُؤْمِنَّ وَلأَمَةٌ مُّؤْمِنَةٌ خَيْرٌ مِّن مُّشْرِكَةٍ وَلَوْ أَعْجَبَتْكُمْ وَلاَ تُنكِحُواْ الْمُشِرِكِينَ حَتَّى يُؤْمِنُواْ وَلَعَبْدٌ مُّؤْمِنٌ خَيْرٌ مِّن مُّشْرِكٍ وَلَوْ أَعْجَبَكُمْ أُوْلَئِكَ يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ وَاللّهُ يَدْعُوَ إِلَى الْجَنَّةِ وَالْمَغْفِرَةِ بِإِذْنِهِ وَيُبَيِّنُ آيَاتِهِ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ (221) }صدق الله العظيم [البقرة]

Allah Ta'ala berfirman:
Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman, dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu. Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki-lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman, dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman lebih baik daripada seorang lelaki musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu. (Yang demikian ialah kerana) orang-orang kafir itu mengajak ke Neraka sedangkan Allah mengajak ke Syurga dan memberi keampunan dengan izinNya. Dan Allah menjelaskan ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) kepada umat manusia, supaya mereka dapat mengambil pelajaran (daripadanya). (221)
Maha Benar Allah
[Al-Baqarah]


والسؤال الذي يطرح نفسه فما هو المقصود بالإيمان في قول الله تعالى
{ وَلاَ تَنكِحُواْ الْمُشْرِكَاتِ حَتَّى يُؤْمِنَّ وَلأَمَةٌ مُّؤْمِنَةٌ خَيْرٌ مِّن مُّشْرِكَةٍ وَلَوْ أَعْجَبَتْكُمْ وَلاَ تُنكِحُواْ الْمُشِرِكِينَ حَتَّى يُؤْمِنُواْ وَلَعَبْدٌ مُّؤْمِنٌ خَيْرٌ مِّن مُّشْرِكٍ وَلَوْ أَعْجَبَكُمْ } صدق الله العظيم؟ فما هو الإيمان المطلوب منهم أن يؤمنوا بما أنزل على من بالضبط حتى يحلّ الزواج منهم وتزويجهم؟ ومن ثم تجدون الجواب في محكم الكتاب: { قُولُواْ آمَنَّا بِاللّهِ وَمَا أُنزِلَ إِلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالأسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَى وَعِيسَى وَمَا أُوتِيَ النَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ (136) فَإِنْ آمَنُواْ بِمِثْلِ مَا آمَنتُم بِهِ فَقَدِ اهْتَدَواْ وَّإِن تَوَلَّوْاْ فَإِنَّمَا هُمْ فِي شِقَاقٍ فَسَيَكْفِيكَهُمُ اللّهُ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ (137) صِبْغَةَ اللّهِ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللّهِ صِبْغَةً وَنَحْنُ لَهُ عَابِدونَ (138) قُلْ أَتُحَآجُّونَنَا فِي اللّهِ وَهُوَ رَبُّنَا وَرَبُّكُمْ وَلَنَا أَعْمَالُنَا وَلَكُمْ أَعْمَالُكُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُخْلِصُونَ (139) } صدق الله العظيم [البقرة]

Pertanyaan yang muncul adalah, apakah yang dimaksudkan pada pernyataan "beriman" dalam ayat ini
Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu.

Dan janganlah kamu (kahwinkan perempuan-perempuan Islam) dengan lelaki-lelaki kafir musyrik sebelum mereka beriman dan sesungguhnya seorang hamba lelaki yang beriman lebih baik daripada seorang lelaki musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu.

Maha Benar Allah
?


Apakah keimanan yang dituntut dari mereka supaya mereka beriman dengannya, yakni beriman dengan apa yang diturunkan kepada siapa secara tepatnya, agar pernikahan itu dapat dihalalkan di antara mereka, yang membolehkan kita untuk menikahi mereka
?


Untuk ini kalian akan menemukan jawabannya dalam muhkam Al-Kitab:
Katakanlah: Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami (Al-Quran) dan kepada apa yang diturunkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dan Nabi Ishak dan Nabi Yaakub serta anak-anaknya dan juga kepada apa yang diberikan kepada Nabi Musa (Taurat) dan Nabi Isa (Injil) dan kepada apa yang diberikan kepada Nabi-nabi dari Tuhan mereka; kami tidak membeza-bezakan antara seseorang dari mereka, dan kami semua adalah Islam (berserah diri, tunduk taat) kepada Allah semata-mata. (136)

Maka kalau mereka beriman sebagaimana kamu beriman (dengan Kitab-kitab Allah dan Rasul-rasulNya), maka sesungguhnya mereka telah beroleh petunjuk dan jika mereka berpaling maka sesungguhnya mereka akan tinggal berkekalan dalam perbalahan dan permusuhan (dengan kamu). Oleh itu (janganlah engkau khuatir wahai Muhammad) kerana Allah akan memeliharamu dari kejahatan mereka dan Dialah jua Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. (137)

(Katakanlah wahai orang-orang yang beriman: Agama Islam, yang kami telah sebati dengannya ialah): Celupan Allah (yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam) dan siapakah yang lebih baik celupannya daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepadaNyalah kami beribadat. (138)

Katakanlah: Patutkah kamu membuat bantahan terhadap kami mengenai pilihan Allah dan pengurniaanNya? Padahal Dialah Tuhan kami dan Tuhan kamu. Bagi kami amal kami dan bagi kamu pula amal kamu, dan kami (mengerjakan amal dengan) ikhlas kepadaNya. (139)

Maha Benar Allah
[Al-Baqarah]


فتفكروا في قول الله تعالى عن شرط الإيمان المحكم في الكتاب { فَإِنْ آمَنُواْ بِمِثْلِ مَا آمَنتُم بِهِ فَقَدِ اهْتَدَواْ } صدق الله العظيم.

Maka bertafakkurlah, renungkanlah firman Allah Ta'ala mengenai syarat keimanan yang muhkam dalam KitabNya, Maka kalau mereka beriman sebagaimana kamu beriman (dengan Kitab-kitab Allah dan Rasul-rasulNya), maka sesungguhnya mereka telah beroleh petunjuk,
Maha Benar Allah.



ولا أجد في محكم كتاب الله أنّ الله أحلّ الزواج للمسلم من الكتابيّة ما لم تكن على دينه تعبد الله لا تشرك به شيئاً، وحتى لو قالت: "أنا نصرانيّة مؤمنة بالتوراة والإنجيل والقرآن العظيم ولكن أتّبعُ الإنجيل" . ومن ثم يردّ عليها الإمام المهدي وأقول: وإن وجدتِ حكماً في الإنجيل جاء مخالفاً لحكمٍ الله في القرآن العظيم فأيهما تتبعين؟ فإن قالت: "سوف أتّبع القرآن العظيم الكتاب المحفوظ من التحريف" فمن ثم يردّ عليها الإمام المهدي وأقول: لقد أحلّ الله للمسلم أن يتزوجك فأنتِ من المؤمنين الذين لا يشركون بالله شيئاً ما دمتِ معتصمةً بالقرآن العظيم وتكفرين بما يخالف لمحكم القرآن العظيم، فنحن لا نأمر النّصارى أن يكفروا بما أنزل الله في الإنجيل بل نأمرهم بالكفر بما جاء مخالفاً في التوراة والإنجيل لمحكم القرآن العظيم، لكوني أعلم أن ما جاء في التوراة والإنجيل مخالفاً لمحكم القرآن العظيم فهو باطلٌ مفترى؛ كلّ ما خالف لمحكم القرآن العظيم سواء يكون في التوراة أو في الإنجيل أو في أحاديث السُّنة النبويّة كون التوراة والإنجيل والأحاديث النبويّة ليست محفوظات من التحريف من شياطين البشر من الذين يُظهرون الإيمان ويُبطنون الكفر والمكر لصدِّ البشر عن اتّباع الذّكر.

Aku tidak menemukan dalam muhkam Kitabullah, bahawa Allah menghalalkan pernikahan bagi lelaki muslim dengan wanita ahli kitab, selagi wanita itu belum berada di jalan agama calon suaminya (muslim), dengan beribadat hanya kepada Allah dan tidak menyekutukanNya dengan suatu apapun, meskipun sekiranya wanita itu berkata: "Saya orang Nasrani yang beriman dengan kitab Taurat, Injil dan Al-Qur'an yang agung, akan tetapi saya mengikuti kitab Injil".

Untuk ini Al-Imam Al-Mahdi membalas pernyataan wanita itu aku katakan: Bagaimana jika kamu menemukan keputusan hukum pada Injil yang bertentangan dengan muhkam Allah dalam Al-Qur'an yang agung, mana satu antara keduanya yang akan kamu ikut
?

Jika wanita itu menyatakan: "Kelak saya akan mengikuti Al-Qur'an yang agung, Kitab yang terpelihara dari perubahan", untuk ini Al-Imam Al-Mahdi membalasnya aku katakan: Sesungguhnya Allah telah menghalalkan bagi lelaki muslim untuk menikah denganmu, kerana kamu termasuk kalangan orang-orang yang beriman, yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, selagimana kamu berpegang teguh dengan Al-Qur'an yang agung dan mengingkari semua yang bertentangan dengan muhkam Al-Qur'an.


Kerana kami tidak memerintahkan kepada orang-orang Nasrani supaya mereka mengingkari wahyu yang diturunkan oleh Allah di dalam Injil, namun kami perintahkan kepada mereka supaya mengingkari segala sesuatu yang bertentangan dengan muhkam Al-Qur'an, kerana sesungguhnya aku mengetahui bahawa semua yang bertentangan dengan muhkam Al-Qur'an, sama ada sesuatu pada Taurat atau pada Injil, maka sesungguhnya ia adalah kebatilan yang diada-adakan;

Yakni setiap perkara yang bertentangan dengan muhkam Al-Qur'an sama ada dalam kitab Taurat, atau kitab Injil, atau dalam Sunnah Nabawiyah, kerana kitab Taurat, Injil dan hadits-hadits Nabawiyah itu tidak terpelihara dari perubahan bikinan syaitan-syaitan manusia, dari kalangan orang-orang yang menampakkan keimanan dengan menyembunyikan kekafiran serta makar tipudaya, untuk memesongkan manusia dari mengikuti Adz-Dzikr –Al-Qur'an.



وخلاصة فتوانا لضيق الوقت نقول:
لا يحلّ لمسلمٍ أن يتزوج بكتابيّة ما لم تكن على دينة الإسلام، ولا يحلّ لمسلمة أن تتزوج بكتابيّ ما لم يكن عل دينها دين الإسلام الحقّ الذي جاء به موسى وعيسى ومحمدٌ رسول الله وكلُّ النبيين من ربّهم جاؤوا بدين الإسلام، كون الدّين عند الله الإسلام لله فيعبدوه وحده لا شريك له.


Secara ringkasnya kesimpulan fatwa kami kerana kesempitan waktu, kami katakan:
Tidak dihalalkan bagi muslim lelaki untuk menikahi wanita ahli kitab selagi wanita itu belum masuk (menerima kebenaran) agama Islam, dan tidak halal bagi wanita muslimah buat menikahi pria ahli kitab selagi pria itu tidak masuk agama calon isterinya, yakni agama Islam yang haq, agama yang dibawa oleh Musa, 'Isa, Muhammad Rasulullah dan semua para Nabi dari Tuhan mereka yang datang dengan agama Islam, kerana agama di sisi Allah itu adalah Islam -penyerahan diri dan kepasrahan secara total- semata-mata kerana Allah, dan mereka semuanya menyembah dan beribadat kepadaNya Yang Maha Esa tiada sekutu bagiNya.


تصديقاً لقول الله تعالى:
{ شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (18) إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَن يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ (19) فَإِنْ حَاجُّوكَ فَقُلْ أَسْلَمْتُ وَجْهِيَ لِلَّهِ وَمَنِ اتَّبَعَنِ وَقُل لِّلَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ وَالْأُمِّيِّينَ أَأَسْلَمْتُمْ فَإِنْ أَسْلَمُوا فَقَدِ اهْتَدَوا وَّإِن تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْكَ الْبَلَاغُ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ (20) } صدق الله العظيم [آل عمران]

Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan [yang berhak disembah] melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu [juga menyatakan yang demikian itu]. Tak ada Tuhan [yang berhak disembah] melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (18)

Sesungguhnya agama [yang diridhai] di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian [yang ada] di antara mereka. Barangsiapa yang kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah sangat cepat hisab-Nya. (19)

Kemudian jika mereka mendebat kamu [tentang kebenaran Islam], maka katakanlah: "Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan [demikian pula] orang-orang yang mengikutiku". Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al Kitab dan kepada orang-orang yang ummi: "Apakah kamu [mau] masuk Islam?" Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan [ayat-ayat Allah]. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya. (20)
Maha Benar Allah
[Ali 'Imran]



ويا عجبي من الذين يفتون بتحليل ما حرّمه الله في محكم كتابه بحجّة أنّ الرجل يستطيع السيطرة على المرأة فقالوا لذلك يحلّ للمسلم أن يتزوج بكتابيّة وهي ليست على دينه! ومن ثم نقول: ويا عجبي الشديد إنّما ذلك افتراء من عند أنفسكم أو أضلّكم شياطين آخرون يريدون من اليهوديات أن يعدُدْنا أجيالاً من المسلمين يُدينون بما جاء في دين اليهود، لكونهم يعلمون أنّ الأمّ مدرسة الأولاد فهي أكثر من يعاشر الأولاد وأكثر من الأبّ ولذلك سوف يتأثرون بدينها سواء كان دين حقّ أو باطلٍ، فاتقوا الله ولا تفتوا في دين الله من عند أنفسكم بغير علمٍ من الله، وتذكروا قول الله تعالى:
{ وَلَا تَقُولُوا لِمَا تَصِفُ أَلْسِنَتُكُمُ الْكَذِبَ هَٰذَا حَلَالٌ وَهَٰذَا حَرَامٌ لِتَفْتَرُوا عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ إِنَّ الَّذِينَ يَفْتَرُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ لَا يُفْلِحُونَ }
صدق الله العظيم [النحل:116]

Betapa mengherankanku terhadap orang-orang yang berfatwa dengan menghalalkan sesuatu yang telah Allah haramkan dalam muhkam KitabNya, dengan hujjah bahawa pria lelaki mampu menguasai dengan mengendalikan dan mengawal wanita, kerana itu halal bagi muslim untuk menikahi wanita ahli kitab meskipun wanita itu tidak masuk Islam! Untuk ini kami katakan:

Betapa sangat menghairankanku, sesungguhnya demikian itu hanyalah kebohongan dan kenistaan yang datang dari diri kalian sendiri, atau syaitan-syaitan lain telah menyesatkan kalian, mereka menginginkan dari wanita-wanita Yahudi mempersiapkan diri mereka untuk kita (nikahi) dan menjadikan kita memiliki keturunan dan generasi yang menerima ajaran Yahudi dengan mengikutinya, kerana orang-orang Yahudi itu tahu bahawa sang ibu adalah "sekolah bagi anak-anak", yang mana sang ibu adalah orang yang paling kenal dan dekat dengan anak-anak, lebih dekat dan rapat dengan mereka dibanding sang ayah.

Sebab itulah nantinya anak-anak akan terkesan dan terpengaruh dengan agama sang ibu (cara menjalani kehidupan menuju kematian), sama sahaja apakah agama sang ibu adalah agama yang haq atau batil (sama memberi pengaruh yang besar pada anak), maka bertakwalah kalian kepada Allah, merasa takutlah kalian terhadapNya, janganlah kalian berfatwa mengenai sesuatu perkara dalam agama Allah dari diri kalian sendiri tanpa ilmu pengetahuan dari Allah, ingatlah kalian akan firman Allah Ta'ala:

Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut-sebut oleh lidahmu secara dusta "Ini halal dan ini haram", untuk mengada-adakan kebohongan terhadap Allah. Sesungguhnya orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung. (116)
Maha Benar Allah
[An-Nahl]


ألا تعلمون أن من شروط الفتوى أن تكون بسلطان علمٍ بيِّنٍ من الله؟ تصديقاً لقول الله تعالى:
{ هَٰؤُلَاءِ قَوْمُنَا اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ آلِهَةً لَّوْلَا يَأْتُونَ عَلَيْهِم بِسُلْطَانٍ بَيِّنٍ فَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَىٰ عَلَى اللَّهِ كَذِبًا (15) } صدق الله العظيم [الكهف]

Apakah kalian tidak mengetahui bahawa di antara syarat-syarat fatwa ialah hendaklah ianya didatangkan dengan bukti ilmu pengetahuan yang terang jelas dari Allah? Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:

Kaum kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai tuhan-tuhan [untuk di sembah]. Mengapa mereka tidak mengemukakan alasan yang terang [tentang kepercayaan mereka?] Siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah? (15)
Maha Benar Allah
[Al-Kahfi]


فاتقوا الله يا عباد الله واحذروا الفتوى في دين الله اجتهاداً من عند أنفسكم بالظنّ، واعلموا أن الظنّ لا يغني من الحقّ شيئاً حتى ولو كثرت الطائفة وعلمهم ظنّي، فاعلموا أن ليس الاتّباع على الأكثرية بل على سلطان العلم البيِّن من ربّ العالمين، فاحذروا العلم الظنّي الذي يحتمل الصح ويحتمل الخطأ، وتذكروا قول الله تعالى:
{ وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلاَّ الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلاَّ يَخْرُصُونَ (116) إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ مَنْ يَضِلُّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ (117) } صدق الله العظيم [الأنعام]

Maka bertakwalah kalian kepada Allah, merasa takutlah kalian terhadapNya wahai hamba-hamba Allah, berwaspadalah dan hindari diri kalian dari berfatwa mengenai sesuatu urusan dalam agama Allah ini secara ijtihad dari diri kalian sendiri dengan dzonn -persangkaan-, ketahuilah kalian bahawasanya dzonn itu sama sekali tidak berguna buat mendapatkan kebenaran, meskipun mereka berada dalam kelompok yang ramai pengikutnya sedang ilmu pengetahuan mereka berasaskan dzonni
-persangkaan-

Maka ketahuilah oleh kalian bahawasanya bukanlah yang terbanyak itulah yang perlu kalian ikuti, namun ikutlah yang memiliki bukti ilmu pengetahuan yang terang jelas dari Tuhan Semesta Alam, waspadai dan hindari ilmu pengetahuan dzonni yang adakalanya benar dan adakalanya salah, ingatlah oleh kalian semua akan firman Allah Ta'ala:

Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah.
Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta [terhadap Allah]. (116)

Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang lebih mengetahui tentang orang yang tersesat dari jalan-Nya dan Dia lebih mengetahui tentang orang-orang yang mendapat petunjuk. (117)

Maha Benar Allah
[Al-An'aam]



وسلامٌ على المرسلين والحمد لله ربّ العالمين..
الإمام المهدي ناصر محمد اليماني.

Salam sejahtera ke atas para Rasul dan segala pujian
hanya layak bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

Al-Imam Al-Mahdi Naser Mohammed Al-Yamani


ــــــــــــــــــــ

sumber:
https://mahdialumma.com/showthread.php?t=13065